Surat Al Maidah Ayat 3: Latin, Arab Dengan Makna

Dalam ayat-ayat suci Al Quran, Surat Al Maidah Ayat 3 berdiri sebagai mercusuar bimbingan ilahi, memancarkan kebijaksanaan dan penerangan spiritual. 

Ayat yang mendalam ini, yang tertanam dalam permadani kitab suci Islam yang kaya, memiliki tempat khusus di hati orang-orang beriman di seluruh dunia.

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ ٱلْمَيْتَةُ وَٱلدَّمُ وَلَحْمُ ٱلْخِنزِيرِ وَمَآ أُهِلَّ لِغَيْرِ ٱللَّهِ بِهِۦ وَٱلْمُنْخَنِقَةُ وَٱلْمَوْقُوذَةُ وَٱلْمُتَرَدِّيَةُ وَٱلنَّطِيحَةُ وَمَآ أَكَلَ ٱلسَّبُعُ إِلَّا مَا ذَكَّيْتُمْ وَمَا ذُبِحَ عَلَى ٱلنُّصُبِ وَأَن تَسْتَقْسِمُوا۟ بِٱلْأَزْلَٰمِ ۚ ذَٰلِكُمْ فِسْقٌ ۗ ٱلْيَوْمَ يَئِسَ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ مِن دِينِكُمْ فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَٱخْشَوْنِ ۚ ٱلْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِى وَرَضِيتُ لَكُمُ ٱلْإِسْلَٰمَ دِينًا ۚ فَمَنِ ٱضْطُرَّ فِى مَخْمَصَةٍ غَيْرَ مُتَجَانِفٍ لِّإِثْمٍ ۙ فَإِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Arab-Latin: ḥurrimat ‘alaikumul-maitatu wad-damu wa laḥmul-khinzīri wa mā uhilla ligairillāhi bihī wal-munkhaniqatu wal-mauqụżatu wal-mutaraddiyatu wan-naṭīḥatu wa mā akalas-sabu’u illā mā żakkaitum, wa mā żubiḥa ‘alan-nuṣubi wa an tastaqsimụ bil-azlām, żālikum fisq, al-yauma ya`isallażīna kafarụ min dīnikum fa lā takhsyauhum wakhsyaụn, al-yauma akmaltu lakum dīnakum wa atmamtu ‘alaikum ni’matī wa raḍītu lakumul-islāma dīnā, fa maniḍṭurra fī makhmaṣatin gaira mutajānifil li`iṡmin fa innallāha gafụrur raḥīm

Artinya: Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan (diharamkan bagimu) yang disembelih untuk berhala. Dan (diharamkan juga) mengundi nasib dengan anak panah, (mengundi nasib dengan anak panah itu) adalah kefasikan. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

READ  2 Ayat Terakhir Al Baqarah: Latin, Arab Dengan Terjemahan lengkap

Surat Al Maidah Ayat 3 merangkum pesan mendalam yang melampaui batas-batas bahasa, menjangkau jauh ke dalam inti pemahaman spiritual. Pada intinya, ayat ini adalah mercusuar bimbingan ilahi, yang menawarkan kepada orang-orang yang beriman sebuah peta jalan untuk kehidupan yang bermakna dan memiliki tujuan.

Ayat ini dibuka dengan pernyataan, “Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu.” Dalam kata-kata ini, ada rasa kelengkapan dan kepuasan ilahi yang menggema. 

Ini menandakan bahwa ajaran Islam bukan hanya seperangkat aturan, tetapi juga merupakan panduan yang disempurnakan untuk semua aspek kehidupan.

Esensinya terletak pada pengakuan atas perkenan dan persetujuan Ilahi, yang menekankan hubungan yang mendalam antara Sang Pencipta dan orang yang beriman. Ini adalah undangan untuk merangkul keindahan Islam dengan sepenuh hati, mengakuinya sebagai cara hidup yang komprehensif.

Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang disembelih atas nama selain Allah: Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan yang disembelih di atas batu, dan diharamkan bagimu yang disembelih atas nama selain Allah, dan (diharamkan juga) yang diundi dengan anak panah, (karena) sesungguhnya semua itu kotor (keji). 

Pada hari ini telah putuslah harapan orang-orang yang kafir terhadap agamamu, maka janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, telah Kucukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. 

READ  Surat Al Bayyinah Ayat 1-8: Manfaat dan Maknanya

Tetapi barangsiapa yang terpaksa karena kelaparan dan tidak ada keinginan untuk melampaui batas, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Petunjuk dan Peraturan yang Lengkap

Surat Al Maidah Ayat 3 memberikan panduan dan legislasi yang komprehensif, menawarkan seperangkat prinsip yang lengkap bagi orang beriman untuk mengatur kehidupan mereka. Surat ini berfungsi sebagai peta jalan spiritual, yang memandu setiap individu dalam hal keimanan, etika, dan perilaku.

Persatuan dan Persaudaraan

Ayat ini menekankan persatuan di antara orang-orang beriman, memupuk rasa persaudaraan dan komunitas. Dengan mendorong solidaritas, Surat Al Maidah Ayat 3 memperkuat ikatan di antara umat Islam, mempromosikan dukungan dan kerja sama timbal balik.

Pemenuhan Spiritual

Menyelami esensi dari ayat ini akan memberikan kepuasan spiritual. Pengakuan akan kesempurnaan Ilahi dalam Ayat 3 menanamkan rasa damai dan puas, meningkatkan kesejahteraan spiritual orang-orang beriman.

Kerangka Etika dan Moral

Surat Al Maidah Ayat 3 menetapkan kerangka etika dan moral yang kuat. Surat ini menggambarkan prinsip-prinsip keadilan, kejujuran, dan kebenaran, yang memberikan panduan bagi orang-orang beriman untuk membuat keputusan etis dalam berbagai aspek kehidupan.

Pemahaman Lintas Agama

Ayat ini, dengan pesan universal tentang persatuan dan kebenaran, menjadi jembatan untuk pemahaman antar agama. Ayat ini mendorong dialog dan saling menghormati di antara orang-orang dari latar belakang agama yang berbeda, membina kerukunan dalam komunitas yang beragam.

Apakah Surat Al Maidah Ayat 3 Eksklusif untuk Penutur Bahasa Latin?

Surat Al Maidah Ayat 3 melampaui batas-batas bahasa. Meskipun keindahannya ditangkap dalam bahasa Latin, esensinya bersifat universal, beresonansi dengan orang-orang percaya di berbagai budaya dan bahasa.

Apakah Ada Penafsiran yang Berbeda dari Surat Al Maidah Ayat 3?

Memang, para ahli menawarkan berbagai interpretasi, menambah kedalaman pemahaman Ayat 3. Interpretasi ini berkontribusi pada kekayaan kesarjanaan Islam, yang memungkinkan adanya perspektif yang beragam.

Apakah Surat Al Maidah Ayat 3 Mendorong Persatuan di Antara Orang-Orang Beriman?

Tentu saja. Ayat 3 menekankan persatuan orang-orang yang beriman, menumbuhkan rasa kebersamaan dan tujuan bersama. Ayat ini berfungsi sebagai pengingat akan pentingnya keharmonisan dan kerja sama dalam umat Islam.

Bagaimana Individu Dapat Menerapkan Pesan Ayat 3 dalam Kehidupan Mereka?

Penerapan praktis dari Ayat 3 melibatkan perwujudan ajaran-ajarannya dalam kehidupan sehari-hari. Dari perilaku etis hingga kasih sayang, orang-orang beriman dapat mengambil inspirasi dari ayat tersebut untuk menghadapi tantangan hidup.

Apakah Surat Al Maidah Ayat 3 Relevan dalam Dialog Antar Agama?

Surat Al Maidah Ayat 3 menawarkan jembatan untuk dialog antar agama, dengan menekankan nilai-nilai umum dan prinsip-prinsip etika bersama. Pesan universalnya mendorong pemahaman dan keharmonisan di antara berbagai komunitas agama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *